Wednesday, December 28, 2016

Lika-liku MPASI Arsena

Assalamualaikum.

Hari ini exactly setahunan Arsena mulai makan (26 des 15). Yes, dia memulai mpasi lebih cepat beberapa hari karena beratnya ga naik dari bulan lalu. Begitu dokter bilang boleh, besoknya saya langsung beli labu parang. Kukus terus blender kasih ke Arsena. Kenapa labu parang? Ga ada alesan khusus siih, cuma pas liat labu parang di pasar seger banget..yaudah dibeli deh #alesanapaini..percobaan pertama berhasil sih..anaknya makan lahap..Baru besok-besoknya saya nyusun menu berdasarkan who..dua minggu menu tunggal..lanjut menu 4 bintang. Harus pinter-pinter milih menu, kalo engga ya bisa sembelit.

Saya ga stick to the rules, dimana menu tunggal mesti dibejek-bejek atau diparut. Saya blender aja semua. Demi kewarasan bersama kan ya haha. Saya mulai juggling ketika masuk menu 4 bintang, ini proteinnya apa, hewaninya apa, nabatinya apa, sayurnya apa, karbonya apa. Biasanya, saya stok lauk dalam porsi kecil-kecil biar waktu mau dipakai, tinggal ambil di
kulkas. Contohnya, saya bikin daging giling, tumis pake bawang putih terus simpan di plastik kecil-kecil. Atau saya beli ikan salmon, terus potong kecil-kecil, masuk freezer. Oiya, kalo mau praktis, bisa pake slowcooker untuk masak bubur 4 bintangnya. Then i aint that so lucky..Arsena ga doyan bubur nasi. Plek emaknyaaa 😂😂 Lalu kerepotan pun dimulai...

Setiap hari, saya mesti mengukus ubi/kentang/ubi ungu. Lalu mengukus/merebus tahu/tempe/kacang merah. Lalu merebus sayur. Semua dilakukan ter-pi-sah. Pagi-pagi hebooohh smua. Pas emaknya masak, anaknya merangkak ke kolong kompor lah, acak-acak tong sampah lah, ikut main di kulkas lah. Stressfull. Tapi ada lagi yang lebih stres dari nyiapin mpasi, yaitu..nyuapinnya! Arsena bukan tipe anak yang gampang buka mulut. Emaknya mesti nyanyi dulu satu kaset baru dia mau buka mulut. Atau diajak bercanda dulu baru mau buka mulut. Ada yang makin parah, waktu Arsena abis insisi tongue tie dan liptie, dia mogok makan sama sekali kalo pake sendok. Trauma kayaknya abis senam lidah. Plus sakit batuk pilek juga. Lengkap.

Masa-masa Arsena GTM mulai dari umur 8 bulan sampe hampir setahun. Makannya susah banget. Diajak makan di highchair, dia mau lompat terus. Disuapin di lantai, maunya kabur terus. Serba salah. Saya nangis tiap hari. Iya tiap hari. Rumah berantakan, makanan berceceran tapi ga dimakan. Sedih dan frustasi luar biasa. Tapi ada saat-saatnya dia mau makan dan gampang naik teksturnya. Arsena ga ngelewatin fase makan nasi tim. Arsena yang ga mau makan bubur nasi, langsung bisa makan nasi di umur 11 bulan. Sebelum setahun, saya udah nyolong-nyolong kasih garem gula. Eh ternyata nafsu makannya membaiik. Oh ternyata dia udah mau makan sama kayak kita. Waktu GTM, saya pernah ajak urut ke urut alternatif segala. Lumayan membaik abis itu.

Menjelang setahun, Arsena udah bisa makan table food alias menu rumahan. Favoritnya adalah semur ayam! Lahap banget deh kalo makan semur. Cemilan favoritnya kolak ubi. Cem anak gede. Di usia Arsena 13 bulan, we moved into Palembang. Semacam keajaiban, Arsena tau-tau pinter makannya. Makan pempek jago. Makan tekwan doyan. Segala makanan Palembanh doyan. Menurut saya, semua itu karena pempek di Palembang kebanyakan dari ikan gabus dan merangsang nafsu makan anak, it works! Plus satu kondisi yang saya akhirnya sadari, kami, sebagai orangtuanya sudah dalam kondisi less stress. Bener banget ternyata, kalo orangtuanya banyak masalah, anaknya ikutan stres. Akibatnya itu, nafsu makan ikut terganggu juga.

Di umur jelang 18 bulan ini, alhamdulillah Arsena makannya gampang. Dimasakin apa aja pasti dimakan. Ga pilih-pilih. Semacam ngerti sama emaknya kalo di rantau mesti saling kerjasama. Alhamdulillah juga udah mau duduk kalo makan, tadinya mah ya keliling rumah jalan kaki. Kenapa ga pake highchair? Nah itu..anaknya bs lompat. Tapi saya anti banget nyuapin makan sampe keliling komplek, selain kebiasaan, saya juga males, gempoooorr! Sekali-kali, ada juga sih dia males makan, tapi bisa lah diitung pake jari. Target anak belajar makan sudah tercapai, tinggal target naikin bb anak aja nih nampaknya yang bakal jadi peer panjang saya.

Oiya, jangan suruh saya nambah anak lagi. Saya ga trauma sama hamilnya. Ga trauma sama melahirkannya. Saya trauma masa mpasi plus nyuapin makannya. Benar-benar menguras stok sabar saya!

Oiya, yang baru mulai mpasi, selamat memasak dan belajar! Jangan cuma beli bahan dan alat memasaknya, tapi juga ilmunya dicari yaa..kalo ga ada gambaran, bisa follow hhbf (healthy homemade baby food) grup di facebook..bisa beli buku ttg mpasi juga. Jangan segan buat nanya deh! Masak itu bisa dipelajari, percayalah..Ya ada kalanya anak saya juga makan makanan instan macem milna atau sun. Saya ga idealis, saya realistis haha. Selama saya masih bisa masak, i will!! Selamat mpasi bu ibu..saya terbuka banget kalo ada yang mau sharing mpasinya yaa..

Cek cek #mpasiarsena yaa..saya kayaknya pernah posting beberapa menu Arsena waktu makan.



Wassalamualaikum.

Monday, December 19, 2016

Kolak Labu Parang

Assalamualaikum.

Semenjak umur setahun dan bebas gula garam, kasih makan anak terasa lebih menyenangkan karena apa yang kita makan bisa ikut dimakan si anak. Salah satu cemilan favoritnya Arsena adalah kolak labu parang. Bisa abis satu mangkok penuh deh kalo disuguhin kolak. Ini resepnya yaa..

Bahan :
-labu parang (boleh ganti ubi atau singkong atau pisang)
-santan
-air -
daun pandan
-gula merah
-vanili (optional)

Cara membuat :
-rebus air hingga mendidih
-masukkan labu parang hingga empuk (sekitar 20 menitan)
-masukkan gula merah lalu aduk
-masukkan daun pandan
-masukkan vanili (dikitt aja biar wangi)
-terakhir masukkan santan..aduk perlahan dengan api kecil
-sajikan

Ayo dicoba yaa buibuu..menggugah selera makan plus booster berat badan ni..

Wassalamualaikum

Puding roti pisang

Assalamualaikum.

Hai semuaa..berhubung saya nemu resep-resep di notes hp dan mau saya hapus,saya posting resep-resep disini aja yaa biar lebih bermanfaat..Kali ini, saya mau berbagi resep cemilan untuk anak, mudah bangett..bisa dimakan dari anak umur setahun..cuss cobain! Enaak banget.

Puding roti pisang

Bahan

-roti tawar 1 helai
-1 buah pisang 
-telur

-kayu manis
-kismis
-vanili 

Cara membuat :
-sobek2 roti tawar
-potong pisang kecil2
-campur bahan dengan telur
-tambahkan vanili
-tambahkan kayu manis
-kukus atau panggang selama 20 menit

Wassalamualaikum

Thursday, December 15, 2016

Traveling Series : Mendadak Bangka

Assalamualaikum.
Kami terakhir pergi ke pantai dua tahun yang lalu. Waktu saya belum hamil. Itupun ke pantai Santolo, Garut. Kebayang kan betapa saya rindu pantai yang bagus. Rencana ke Belitung pun sering sirna karena kondisi keuangan kami yang pas-pasan haha. Niat mau pergi ke Ancol pun belum terlaksana karena kami keburu hijrah ke Palembang.

Tahun ini, kami sudah berencana untuk liburan besar. Niat ke Belitung mumpung Belitung dekat dari Palembang. Ndilalah, ada aja halangannya, uangnya kepake ini lah itu lah. Pak suami ga bisa cuti lah. Anniversary ketiga pernikahan kami juga cuma dirayakan dengan makan bersama. Kzl. Seminggu setelah anniversary, saya gerah. Masa iya sih rencana ke pantai ga jadi-jadi. Putar haluan dari Belitung, saya browsing tiket pesawat ke Bangka. Eh eh kok murah tiketnya. Satu orang cuma kena 250 ribu. Pulang pergi cuma sejuta. Saya tanya pak suami, mau atau ga kalo liburannya pindah ke Bangka, bukan ke Belitung. Alhamdulillah dia mauuu. 

Browsing tiket, browsing hotel murah, terus nelp kantor cabang Bangka buat pinjem mobil haha. Kamis beres pesen tiket, Sabtu pagi berangkat. Dadakan banget kaan.
Packing bener-bener seadanya. Bawa baju cuma dikit. Yang banyak cuma bajunya cibocah. Bawa ban renang. Pergi bertiga cuma bawa satu koper dong! Stroller yang udah disiapin pun ga jadi dibawa karena mikirnya stroller cuma akan berat-beratin aja.

Hari H.
Kami naik pesawat jam 8 dari Bandara Palembang. Dari sholat subuh, kami langsung siap-siap takut ketiduran lagi. Semua mandi cakep. Tapi ga sempet sarapan. Akhirnya sarapan di excelso dan mahal bangetsss..untung porsinya banyak sih. Tau gitu mamak beli kfc atau pempek aja di jalan 

Alhamdulillah cuaca cerah. Arsena pun tidur di pesawat karena memang jam tidur paginya dia. Bangka actually panas dan menyengat. Nyesel banget ga beli sunglasses dulu huhu. Tapi tak lupa kami berfoto di depan pesawat biar berasa turis haha. Supir kantor sudah jemput dan kami diantar untuk cari sarapan. 1st stop kami tentu saja Mie Koba khas Bangka. Rasanya mie-nya manis dan gurih..dengan wangi kaldu udang di atasnya *jadi laper kan tengah malem*. Lalu kami sempat mengunjungi museum Timah juga.

Setelah sarapan dan main ke museum, kami minta antar supir ke hotel kami. Hotel kami bukan di Pangkal Pinang, tapi di Sungailiat dengan alasan lebih dekat ke pantai. Pangkal Pinang-Sungailiat memakan waktu kurang lebih satu jam. Jalanan menuju Sungailiat sudah bagus. Jalanan yang lurus-lurus saja membuat saya mengantuuk. Sepanjang jalan terlihat bekas-bekas penambangan timah. Huhu sedih.

Sejam berlalu, akhirnya kami sampai di 
Hotel. Kami antar supir ke kantor dan kami kembali ke hotel. Kami menginap di Hotel Citra Sungailiat. Hotelnya sendiri seperti kos-kosan. Untuk harga yang terbilang murah, hotel ini cukup layak diinapi. Bersih! Kami leyeh-leyeh dulu sebelum nanti sore main-main lagi di pantai. Ini fotonya dikit dulu yaaa..udah keburu diapus dari hp soalnya 😂.. i'll write the rest of story soon..see youu..











Wassalamualaikum

Friday, December 9, 2016

Poem (1)

Setiap riak air mata yang datang
Saya hentikan

Melihat ke sebelah
Ada mata jernih
Yang menatap saya penuh harap
Yang menanti pelukan

Saya mungkin kehilangan asa
Tapi ia tidak kehilangan ibunya

Semoga setiap kebersamaan kita
Memang benar atas kuasa-Nya

I love you,nak.

Ya Allah..Tolong ikhlaskan hati hamba..yang kadang masih menuntut-Mu..yang kadang masih meragukan jalan-Mu..Engkau lah sebaik-baik pembuat rencana..