Monday, September 12, 2016

Traveling Series : Hello from Hutan Punti Kayu

Assalamualaikum.
Sejujurnya, saya menikmati kepindahan kami ke Palembang. Yang pertama, makanan disini enak-enak. Yang kedua, kami masih punya hiburan selain main ke mall. Hampir setiap wiken, kami main ke komplek Pertamina Plaju untuk bermain bola di lapangan bola (beneran). Lainnya, kami sempat main ke Hutan Kota Punti Kayu. Saya tertarik main kesana karena penampilan di web sangat menarik. Hutan pinus dengan berbagai fasilitas.

Kami tertarik untuk main ke hutan kota ini karena kami merindukan angin sepoi-sepoi. Sampai di hutan, ternyata sama saja, tetep panas lembab khas Palembang. Kami pergi kesana sekitar sebulan yang lalu dengan berbekal google maps. Hutan Punti Kayu sendiri terletak di pinggir jalan sehingga sangat mudah mencarinya. Tiket masuknya saya lupa berapa  yang pasti terbilang murah. Awalnya.

Kami memutari area hutan menggunakan mobil pribadi. Hutannya sendiri sangat luas. Ada beberapa area yang bisa dikunjungi seperti kebun binatang mini, waterpark, jembatan gantung, dan area bebas. Mau berhenti dimanapun, tetap saja penuh dengan monyet yang berkeliaran. Kami memutuskan untuk masuk ke kebun binatang mini. Tiket masuk kebun binatang mini @10.000. Sampai di dalam, kami kecewa. Kebun binatang mininya tidak menarik sama sekali. Binatangnya kurus-kurus dan terlihat tidak terawat :( Di dalam kebun binatang pun tidak ada penjaga sehingga kami cukup was-was takut ada binatang yang lepas. Binatangnya sendiri tidak terlalu banyak. Ada kuda poni, monyet, ayam, angsa, ular, marmut, komodo (apa sejenisnya?), serta ikan. Kami cuma keliling sekitar 15 menit saja karena memang tidak menarik.

Setelah keluar dari kebun binatang, tadinya kami mau ke area jembatan gantung (plus bisa main bebek-bebekan) tapi ternyata mesti bayar lagi. Padahal kami cuma mau foto di jembatannya. Karena kami lelah, kami akhirnya duduk di gazebo yang ada di area hutan. Dari tempat kami duduk, terlihat jelas sampah berserakan dimana-dimana padahal tong sampah tersedia. Sungguh mencelos rasanya hati. Pengunjung seenaknya membuang/meninggalkan sampah sisa piknik di hutan. Seharusnya, pengelola hutan memberi peringatan mengenai membuang sampah. Peringatan di hutan cuma seputar "awas monyet liar". Padahal menurut saya, lebih liar pengunjung yang buang sampah sembarangan :(

Sembari meluruskan kaki yang pegel, kami melihat monyet-monyet yang berseliweran. Ada yang lagi manjat pohon, manjat kabel, dan ada juga yang lagi nyusuin anaknya. Kami langsung cekikikan. Persis banget Arsena kalo lagi breastfeeding  Lucu banget monyet kecil, warnanya masih abu-abu..

Setelah puas selonjoran, kami pulang..
Beberapa ini menjadi catatan kami :
- Tiket masuk yang murah akan terasa mahal karena setiap wahana akan dikenai biaya masuk lagi.
- Banyak nyamuk di Punti Kayu, oleskan lotion anti nyamuk sebelum masuk (Arsena bentol-bentol parah pulang dari sini)
- Jangan berharap banyak karena kenyataan tidak sebagus di foto
- Bawa makanan sendiri dan makan di mobil aja biar ga digangguin monyet pas makan
Btw pemerintah Palembang, ada niat ga buat study banding ke Bandung buat bagusin hutan kota ini?:)
*pernah ke Jendela Alam Bandung dan bagusnya lebih lebih lebih dari ini.















See you next post

Wassalamualaikum

Thursday, September 8, 2016

Start from zero

Assalamualaikum.

Pertama kali pindah ke Palembang ya sedih ya. Terutama soal ninggalin rumah. Karena kami ga bawa apa-apa kesini, sebagian besar barang di rumah lama dijual dan dikasihkan ke keluarga. Saya mellow bener waktu bagian jual-jualin barang. Soalnya belinya berasa benerrrr. Waktu pisahan sama mesin cuci dan jemuran, air mata saya netes. Keingetan kalo mesin cuci itu salah satu barang pertama yang dipunya di rumah lama karena mamas nyerah nyuci pake tangan :") Sedih juga pas pisahan sama tv, soalnya tv itu dibeliin mamas buat saya karena kasian liat saya ntn CHSI di henpon haha..

Untungnya nih ya, kami ngontrak rumah beserta isinya. Jadi kami ga perlu beli barang-barang banyak lagi. Barang besar yang mesti kami beli cuma kulkas dan kipas angin. Yang urgent itu kulkas. Kami butuh simpen bahan makanan di kulkas. Oiya, kipas angin juga urgent karena Palembang panas banget tiada berangin. Pernah saking ga kuatnya, saya seharian nyalain ac kamar dan tagihan listrik jebol 😂. Jadi hari-hari pertama di Palembang diisi dengan jajan kulkas dan kipas angin. Setelah punya kulkas, saya baru berani belanja bahan makanan untuk stok seminggu. Selain beli stok makanan, kami juga beli barang-barang perintilan di toko kelontong, here are they :
- sapu
- lap pel
- mangkok
- pisau
- talenan
- gelas
- panci kukusan (yang murce tentu sajaa)
- wadah penyimpanan
- wajan
- sodet
- saringan
- centong

Setelah ditulis kembali, kok ya isinya peralatan dapur semua haha. Hidup saya lumayan tenang deh setelah beli-beli barang ini meski duit langsung minus 😨 Setelah sesi kemarin itu, ada juga sesi belanja lainnya, yaitu beli guci air setelah dua bulan mengandalkan tuang air galon ke gelas hahaha *langsung berotot*.

Rasa-rasanya masih banyak lagi yang pengen dibeli untuk bagusin rumah. Tapi kok setelah dipikir-pikir, takutnya bakal ribet punya banyak barang kalo nanti kami harus pindah lagi. Tapi pengen beli. Gimanaaaa ini cobaa..wish list yang belum kesampean ini nih :
- happy call (dari jaman kapan tau belom kesampean haha)
- tudung saji
- rak piring kecil
- taplak meja
- serbet
- frame foto dan album
- pohon bunga
- selang air

We start from zero. Minus indeed. Gara-gara abis pindahan, hape pak suami segala rusak.Jebol tabungan laah buat beli yang baru huhuu..Setelah hijrah kesini, semoga ke depan lebih baik,aamiin..

Monday, September 5, 2016

Riverside Restaurant : Happy Birthday Ayah!

Assalamualaikum.
Sebelum pindah ke Palembang, saya udah cari-cari info mengenai tempat wisata yang ada di Palembang. Plus tempat makan yang enak. Malam minggu pertama di Palembang, saya minta jalan-jalan keliling kota. Apesnya, jalan di Palembang ternyata masih macet banget karena masih dalam suasana lebaran. Niat ke restaurant riverside di pinggir sungai musi pub kandas gara-gara macet ini. Padahal ya, restaurant ini deket banget dari rumah.

Seminggu berselang..
Suami saya ulang tahun. Saya udah ga ada ide deh mau ngasih surprise apa. Akhirnya saya cuma beliin kue aja dan lupa ga beli lilinnya. Akhirnya pas hari H, pak suami saya suruh tiup lilin mati lampu  maaf ya ayah ✌ Kebetulan pak suami ultah hari Jumat, jadi sekalian deh yaa kita rencanain buat romantic dinner di riverside.

Lalu lintas bersahabat. Kami ga kena macet ke arah resto. Pas sampai di resto, kami memilih untuk duduk di bagian atas kapal. Untuk yang belum tau, jadi gini, riverside itu restaurant besar yang terletak di pinggir sungai Musi, dengan view jembatan ampera. Resto sendiri terdiri dari dua bagian, kapal dan bukan kapal. Bagian kapal sendiri terdiri dari lantai bawah dan lantai atas. Kami memilih duduk di ujung kapal agar bisa mengambil angle foto ampera dengan bagus.

Lalu kami pesan makanan. Saya kira harga makanan bakal mahal banget kan ya, ternyata masih realistis kok harganya. Start from 50 ribu lah. Menunya macem-macem. Dari nasi goreng sampe pindang semua ada. Kami pesan mie goreng special, udang telur asin, dan pindang tulang (macem sop iga pedes gitu sih gampangnya). Minumnya tetep, teh manis! Kami ga berharap banyak sama menu yang kami pesan karena review mengenai riverside ini so soo..Begitu pesanan diterima, saya surprise sih. Porsi makanan banyak banget. Rasanya pun bisa dibilang enak. Agak asin dikit kalo buat lidah saya. Tapi pindang tulangnya sih juara banget enaknya. Saya kekenyangan. Suami juga. Arsena sama. Arsena kenyang makan mie goreng.

Saya berharapnya kan ya romantic dinner sama keluarga. Bisa ngobrol enak gitu ya. Tapi kemaren itu failed banget. Resto lagi rame bangetttt, di lantai bawah lagi ada yang ulang tahun dan banyak yang gantian nyanyi pake iringan musik. Lagunya pun lagu jadul  Si ayah sih kesenengan, saya give uppp. Mungkin rezeki buat yang ultah. Setelah kenyang dan puas foto-foto, kami lanjut main di depan Benteng Kuto Besak yang kebetulan berdekatan dengan Riverside. Si ayah tau-tau minta naik mobil lampu. Itu mobil yang harusnya digenjot gitu, tapi disini mobilnya dibantu didorong motor. Karena ulang tahun, saya iyain aja maunya apa haha..terus nih ya, ni mobil lampu ada lagunya, dangdut koplo 😂 kebayang kan kebayangg..Kelar naik mobil, gantian ngajak Arsena naik odong-odong. Bapaknya senang. Anaknyaa juga. 

Selamat ulang tahun ya Ayah, semoga setiap langkah dilindungi Allah SWT..Bu dan abang doain yang baik-baik untuk Ayah ❤

Berikut yaa foto-fotonyaa..















Wassalamualaikum :)

Thursday, September 1, 2016

Hijrah ke Palembang

Assalamualaikum.

Hari terakhir di Bekasi diisi dengan agenda silaturahmi dengan sahabat-sahabat yang berbaik hati datang ke rumah. Peluk buat neng tata dan neng amel kesayangan untuk segala cinta :') Sisanya ya tetep beberes kardus :( sampe malam pun masih rariweuh mikirin apa yang mesti dibawa. Akhirnya sudah diputuskan, kami membawa 6 kardus, 1 tas stroller dan 3 koper. Tentu saja masih ada yang ditenteng. Orangtua saya berbaik hati menginap di rumah untuk mengantarkan kami ke Bandara. Malam terakhir tidur di Bekasi super mellow.

8 Agustus 2016

Pukul 03.00
Kami bergegas mandi dan rapi-rapi. Final checking untuk bawaan kami. Si bayi yang tertidur pulas tidak kami bangunkan, hanya kami gantikan popok saja (baju tidurnya pun sudah baju siap pergi). Selesai semua, kami mengucapkan selamat tinggal kepada rumah yang sudah kami tempati selama kurang lebih dua tahun :( its really hard goodbye. Kami masuk mobil dan Arsena digendong oleh ibu saya.

Pukul 05.00
Sampai di Bandara, suami saya mencari troli untuk meletakkan barang-barang kami. Ayah Ibu saya mengantarkan sampai di pintu masuk. Saya udah ga kuat banget deh itu..saya sesenggukan. Ayah Ibu saya juga keliatan berat ngelepas kami, ngelepas Arsena, terutama..Arsena ini kesayangan banget di keluarga saya..dia disayang dari segala penjuru..huhu.. Ibu saya ga berenti nyiumin Arsena deh itu. Saya paling ga tahan pas dipeluk sama ayah saya.I miss you everyday pap. Sama ibu saya sih ga begitu mellow ya karena beliau bukan orang yang suka mellow-mellow.

Berhubung punya bayi, kami ga bisa check in online. Jadi kami mesti check in di Bandara untuk dapet tiket infant. Soekarno Hatta subuh-subuh udah rame bingits. Masih suasana mudik soalnya. Mamas ngurusin tiket, saya gendong Arsena. Dan kami over bagage sekitar 30 kilo..dengan harga sekilonya 10 ribu sajaa..cukup murah dibanding kami harus sewa-sewa truk untuk pindahan. Beres masuk bagasi semua, barulah kami sholat. Nunggu-nunggu sebentar, lalu panggilan tiba. Ga lama, kami naik pesawat. Hei, this is Arsena first flight!

Alhamdulillah dapet kursi pojokan jadi bisa leluasa nyusuin. Ndilalah, sampai di pesawat, cibayi ga ada ngantuknya. Pas mau take off, alhamdulillah mau nenen. Setelah lampu tanda sabuk pengaman mati, pas pula kami dapet rezeki. Arsena pupup di ketinggian 30.000 kaki 😂😂 Panik mode on 😂 Pas begitu cek cek popok, beneran pupup. Si ayah malah bilang : nanti cebokin di Palembang aja. Saya yang ngotot : cebokin aja disini lah, kasian itu anaknya eenya bleber kemana-mana *unsesor*. Saya ambil langkah cepet, saya langsung gelar peralatan tempur. Si ayah megangin anak, saya yang nyebokin pake tissue basah. Abis gitu langsung ganti baju karena jumpernya kena pup. Terus abis gitu kami bingung mesti buang sampah popok kemana..Alhamdulillah dikasi roti kan, jadi kertas kantong roti dijadiin tong sampah buat popok haha. Kelar pupup, Arsena makan kismis favoritnya. Pas mau landing eh ehh cibayi malah ngantuk. Deeuh udah lega perutnya ya nak?

Sesampainya di bandara, saya masih bengong dan sedih. Ga ada niat foto-foto apalah. Nungguin bagasi dan bawaan kami paling banyak seantero penumpang 😂 iyalah..yang lain cuma mudik, kami pindah 😂 Ga lama, kami dijemput oleh orang kantor suami dan kami menuju kantor suami (iye si mamas ngantor grr). Karena laper berat, kami mampir di kfc yang leletnya kebangetan. Dari mesen makan sampe makanan dateng ada kali 30 menit. Curiga ayamnya baru ditangkep :( Lalu lanjut ke kantor suami abis gitu.

Menjelang jumatan, barulah kami menuju rumah baru..Melewati jembatan Ampera. Serasa mimpi. Ampera yang biasa kami lihat di televisi, ada di depan mata. Ternyata rumah baru kami dekat sekali dengan jembatan Ampera. Alhamdulilah rumahnya besar dan bersih. Dan di cluster. Persis seperti doa yang saya panjatkan :)

Assalamualaikum, Palembang..Let us love you :*


Tuesday, August 30, 2016

Idul Fitri 1437 H

Assalamualaikum

Alhamdulillah,tahun ini kami diberi nikmat untuk berlebaran bertiga setelah kemarin tidak merasakan suasana ramadhan bertiga..

Hari-hari sebelum lebaran diwarnai oleh aktivitas packing kardus-kardus yang ga selesai-selesai karena bingung misahin apa yang harus dibawa dan apa yang engga.1 hari sebelum lebaran,kami masih bertarung dengan berbagai macam kardus.Plus ada buka bersama di rumah sekaligus pamitan dengan teman-teman.Setelah semua beres,barulah kami pergi ke rumah orangtua saya pukul 10 malam.

Idul Fitri 1437 H
Allahu Akbar..Allahu Akbar..Allahu Akbar..

Semua orang di rumah bangun pagi-pagi termasuk anak bayi :*
Saya berangkat bareng ibu saya dengan berjalan kaki menuju mesjid tempat sholat ied.Arsena digendong oleh ayahnya,baru dioper ke saya waktu pisah ke area sholat.
Saya dan ibu saya milih area yang deket dengan pintu keluar.In case Arsena nangis,saya pulang duluan.Kebetulan saya juga lagi ga sholat.Begitu sholat ied dimulai,saat itu pula saya deg-degan.Alhamdulillah Arsena masih aman terkendali.Tentu saja dengam sogokan 😂 Arsena disogok ngemil kismis sepanjang sholat Ied berlangsung.Disambi mainan sendal enin juga haha.Pas mulai ceramah,barulah cibayi agak rungsing.Saya langsung pulang dong sambil gendong.

Setelah semuanya pulang,barulah kami saling bermaaf-maafan serta silaturahmi dengan tetangga.Barulah sore hari kami berlebaran ke rumah mertua. Malamnya,kami kembali ke rumah sendiri untuk melanjutkan packing-packing barang.Hari kedua lebaran,kami stay di rumah saja karena banyak teman-teman kami yang menyempatkan berkunjung sekalian say goodbye huhu.

Hari Jumat,8 Juli 2016,kami harus mendadak berangkat ke Palembang karena suami saya harus masuk kantor piket lebaran!:(

Here are the photos..